Ribet Banget

Hei ..

Watsup man.

Gimana kabar lu semua?. gue rencanannya sih, bulan Januari ini mau ngebahas tentang Pekanbaru, tentang tempat – tempat hangout (padahal gue jarang banget keluar rumah), tentang tempat yang sering gue kunjungi (cafe, perpustakaan, parkiran), dan tempat – tempat terdekat dari gue.

Tapi semuanya gak terealisasi, gue lagi males keluar, cewek pun entah kenapa tiba – tiba tadi marah. Iya Melly, gue gak tau apa yang terjadi. Ketika temen gue (cewe) mintak nomor handphone gue, dia katanya sih “i’ts ok” tapi, tiba – tiba dia jutek gitu sama gue.

Bukannya gak mau untuk ngebujuk atau apa ya. Gue itu bukan paranormal, bukan makhluk yang sesempurna dinovel yang sering gue baca. gue gak bisa baca pikiran orang, gue gak bisa menebak orang yang diam (bisa aja dia lagi kebelet, atau lagi nahan kentut), meskipun gue itu orangnya bisa dibilang lebih sering diam, daripada berbicara yang tidak penting.

Magrib lebih tepatnya dia mulai jutek sama gue. Kebetulan gue lagi masak, em.. setelah gue makan, masakan gue gak enak. terlalu asin, terlalu banyak minyak yang digunakan, semuanya jadi gak enak. Mood baik gue pun tiba – tiba hilang, gak tau kenapa.

Gue pun menyendiri

Gue lebih suka menyendiri, daripada harus curhat keorang yang bahkan gak bakalan tau apa yang kita bilang. Cuman kata “oh..” “hhmm” gue juga bisa dapetin ucapan kek gitu dari robot mainan anak SD yang harganya dibawah 20 ribu. Buat apa gitu, curhat hanya untuk menyebarkan masalah sama orang yang gak tepat. Sama aja kek kalian ke Mall hanya untuk nyari toilet. Enggak gitu juga kan.

Gue pasti ngerasa aneh kalo tiba – tiba Melly ngomongnya udah singkat, balasnya ‘agak’ lambat, itu seperti ada yang buat dia bosan untuk smsan sama gue. Secara gitu, pacaran udah lama, pasti ngerasa anehlah ketika pasangan udah bertingkah gak seperti biasanya. Jadi gue orangnya itu suka penasaran, gue bingung harus ngapain, kan gak mungkin gue harus nemuin Melly, tanpa persiapan, trus gue bawa bunga dibelakang, atau gue nelponin setiap temennya untuk mastiin dia kenapa. Gak gitu juga kan. i’ts so damn romantic

Oke. Sebelumnya gue ada masalah sama dia. Gue akuin gue salah, gue ngebentak dia didepan publik, gue capek nunggu dia harus keluar dari perpus. Yang katanya, kalau udah keluar, gak bisa masuk lagi, ya besok masuknya. Itu lebih worst dari penjara, penjara aja ada jam besuknya men. Tapi gue marah ada alasan, memang caranya salah. Yeah, i’m wrong in this occasion.

Jadi gini..

Melly ngomong dia bakalan pulang bareng gue, waktu gue belum pulang, jadi ketika gue udah pulang, gue tanya lagi dan jawaban masi tetap sama. Masalah ada setelah gue sampe parkiran perpus, gue sms lagi tiba – tiba dia bilang, keknya gak bisa pulang sama. What the hell of this? lo ngebayangin gak sih, Pekanbaru yang always panas cuacanya disiang hari, setengah 12 dihari jumat. Gue marah bukan karena masalah itu juga, karena ini juga hari juma’t, gue harus solat juma’t.

Dan masalah kedua adalah, paginya gue pinjam kalkulator temennya Melly, karena gue butuh kalkulator untuk mata kuliah manajemen keuangan. Ketika gue udah sampe parkiran perpus, dan tau dia bilang enggak jadi pulang sama, hati gue udah mulai marah. Oke, itu masih bisa gue tahan, tapi masalah kalkulator ini gak bisa buat gue menahan lagi.

Melly suka banget bingung nentuin pilihan. Kalo dia dikasi 2 gaun yang bagus, dia gak akan pilih salah satu, dia akan ambil dua – duanya. ngerti kan perumpamaannya. dia menganggap plin – plan bukan masalah, plin plan menjadi kebiasaan dalam dirinya.

Gue tanya “Kalkulator itu mau dipake atau enggak nanti siang”, gue takutnya, temennya dia marah, kalo gue gak kembaliin kalkulator secepatnya, gue paling gak suka nyimpan barang milik orang yang bukan milik gue (yaiyalah, namanya juga barang milik orang), dia bilang “Dipake”. Lalu gue tanya lagi “Trus kalo dipake kenapa gak keluar jemput kalkulatornya?”, gue gak punya kartu perpus, takutnya gak boleh masuk.

Dan dia gak ngasi jawaban yang spesifik. Jadi gue putuskan untuk pulang, kalkulator masih sama gue. Pas gue udah nyampe gerbang kampus, dia sms lagi “Ini mau pulang”. Damn it. Kenapa gak ngomong dari tadi, saat gue lagi diparkiran, biar gue gak pergi dulu. Karena itu, gue balik lagi ke parkiran Perpus.

Okey, gue ngerasa diphpin. Diphpin itu gak enak, sama aja kek makan nasi goreng asam pedas, tapi rasanya manis.

Well. karena itulah gue marah.

Sampe sekarang, dia mana ada ngucapin selamat tidur buat gue. Nevermind lah, katanya sih cewek itu susah untuk ngelupain sesuatu. Tapi nyatanya enggak kok, dia mudah ngeluapin hal kecil yang kita ingat, sementara dia enggak. misalnya aja saat pertama kali dia buat kita ketawa karena tingkahnya, dia lupa.

Hal besar berawal dari hal yang dianggap kecil kan?

Gue lihat aja besok, semoga semua udah baik.

Amin

Dengerin lagu Vierra yang Kesepian. Karena gue lagi kesepian sejak jam 8 malam tadi, makanya gue belum tidur.

Advertisements

2 thoughts on “Ribet Banget

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s