Bahagia dan Sengsara Awal 2014

Happy New Year 2014.

Malam yang seru banget buat gue malam itu.

Karena semua teman gue dan Melly gak tau kemana rimbanya, kita berdua aja yang jalan – jalan. Melly ngajak gue potobox, oke gue ikutin, bukan penting potonya sih, tapi waktu bersama Melly itu yang lebih penting. Ya, kan?

Gue datang jemput Melly lebih cepat, selesai solat magrib kita langsung menuju Mall Ciputra Seraya (Kalo gak salah di Jalan Riau). Tanjakan untuk masuk parkirnya aja udah buat motor gue harus mengneluarkan tenaga ekstra, untung aja kita berdua bobotnya gak nyampe 100kg (iya, gue tau gue dan Melly sama – sama kurus). Naik parkiran setinggi tu, gue jadi takut kalo jatuh. sama kek hubungan, udah lama trus jatuh, gue gak bisa mikir.

Masalah lainnya gak hanya datang dari cara masuk ke parkiran, sialnya lagi, parkiran juga penuh, gue harus naik ke lantai 2. Sial banget. udah tinggi – tinggi naik, gue malah gak nemuin jugak. Karena udah terlanjur diatas, dan gak mungkin gue pulang, insting tukang parkir gue masuk. Gue geserin semua motor, dan akhirnya ada space untuk motor gue. Hahaha, gak lucu ya. Nih 50 ribu, bilang lucu dulu.

Kita udah masuk Mall Ciputra Seraya. Memang gak ada bedanya di Mall itu ya, banyak paha berterbangan, putih – putih kek tepung terigu gitu, empuk kek tahu brontak. Gue mikirnya bukan ngeres nih ya, tapi apa gak dingin gitu, gue aja kedinginan masuk Mall, sekarang gue pilek nih, baru masuk 1 Mall, belum beberapa minimarket yang ada di PEkanbaru ini. bisa demam tinggi gue.

Tujuan kita kesini cuman satu, mau potobox. Melly bilang itu ada dilantai 3, kita naik lagi. Ternyata tidak ada, lalu Melly ngeliat keatas lagi, dan ngomong “Itu sayang, yuk naik lagi.”, Akhirnya kita naik lagi. Gue ragu mau pegang tangan dia, karena dia berhijab. kan gak enak gitu jadinya nantik.

Here we go, kita udah di tempat potobox.

Hal memalukan lagi dari gue. Gue kalo udah ditempatnya, gue jadi ragu – ragu untuk mengiyakan itu. kita muter – muter dulu diantara 2 potobox, dan sok keren sambil ngeliatin poster film hari ini di bioskop 21. Mikir selama 4 menit, akhirnya kta potobox. Ya, gue sama Melly akhirnya potobox.

Dan ini beberapa hasil potobox yang gue pegang, selebihnya sama Melly.

Gimana? Lucu – lucu kan :D, iya dong, kan muka gue itu cakep, mirip sama Vino G Sebastian. Kalo lagi lucu banget kata cewek gue, mirip Raditya Dika, tapi kata temen – temen gue, gue mirip Rowan Atkinson. Tapi, gue yakin dan percaya, gue itu mirip bapak gue. Mau gue ambil filenya, trus gue edit sendiri, eh gak boleh sama mbak – mbaknya. Katanya nunggu hardisk penuh.

Kita keluar dari mall yang udah buat gue pilek. dan kita jalan – jalan. Waktu di mall gue kepikiran mau buat panik semua orang yang hadir, pengen nyalain api dekat sama pendeteksi kebakaran, dan tiba – tiba gerimis dalam mall. Pengen gitu kek di pilem – pilem. Hahaha

Rencana gue sama Melly untuk jalan – jalan akhirnya berhasil. Kita jalan – jalan dimalam 31 Desember 2013 dan berakhir sampe 1 Januari 2014. Seru banget. Setahun jalan – jalan. Banyak banget hal yang kita temui malam tadi. Mulai dari Polisi yang ngebentak gue, padahal gue mau istirahat bentar, motor gue udah terlalu panas karena menjalani macet super duper panjang (Kek Jakarta gitu), Gue juga tau dia ada didepan gue, makanya gue mau belok, eh dia malah bilang “Kau gak lihat ada polisi disini”. Kalo gue gak liat polisi, gue tabrak lo kampret. sial banget gitu.

Ada sekitar 30 menit gue kena macet di MTQ (Gue gak tau apa kepanjangan itu, yang penting itu tempat nongkrong anak alay, nongkrong dipinggir jalan, ngeliatin mobil. gue juga bisa dirumah). Rencana mau ngelewatin Bandara biar gak kena macet, tapi sial lagi, bandara juga macet. Astaga.

Gue gak tau lagi mau kemana, kita jadinya makan nasi goreng di angkringan yang rame banget, untung aja cepat. sambil nungguin kembang api meledak diudara. Di angkringan itu gue gak begitu lapar, cuman haus karena dari tadi pas macet gue ngirup asap dari motor – motor yang bunyi kleteng kleteng, prang prang, bruuum. Tau kan?

Entah kenapa, gue ngantuk pas selesai makan dan minum, tau gitu gue mesan kopi tadi. Karena udara malam yang semakin dingin, gue make jaket yang ada didalam tas gue. Sebenarnya gue kasian sama Melly, gue tau dia kedinginan, tapi dia bilang enggak. Hanya gak mau liat gue kedinginan, dia rela kedinginan dibelakang. Besok – besok gue bawa baju kepompong biar muat berdua.

Malam semakin larut, gue dan Melly bingung mau kemana. Mau datang lagi ke depan kantor Guebernur untuk ngeliat kembang api, keknya gak mungkin, jaraknya terlalu jauh, bukan itu juga, sepertinya macet akan terjadi lagi. Karena periha itu, kita pun cuma jalan – jalan sambil berharap ada orang yang ngidupin kembang api.

Karena hanya itu yang dimau Melly, ngeliat kembang api.

Kita sampe diMarpoyan (nama jalan). Sebelumnya, gue seneng banget ngeliat Melly teriak bahagia karena diatas kita ada kembang api yang meletus. Gue liat ekspresinya dari depan, dia bahagia banget, itu yang gue mau. Gue mau dia bahagia, gue mau dia bisa teriak sepuasnya, teriak bahagia.

Yang gue mau itu, orang yang gue sayang bahagia, gak penting dia lagi banyak masalah, lagi gak ada tugas, yang penting dia bahagia. Bukankah, jika melihat orang yang kita sayang bahagia didekat kita, kita juga akan merasakan bahagia, ya kan?.

Kenapa gue jadi Melankolis. Sorry.

Yok kita cerita malam tahun baru kita lagi.

Sampe diMarpoyan, Melly bahagia lagi, karena dia bisa melihat berbagai kembang api. Gimana kalo gue beliin kembang api, mungkin dia lebih bahagia. Gak berapa lama dari situ, jalanan semakin rame, keknya orang dari Jl. Sudirman udah pada pulang, gue pun pulang sama Melly. walau masih ada kembang apai yang meledak di sana, meski gak banyak, tapi masih bisa buat Melly teriak bahagia.

Gue seneng banget malam ini. Banget.

Ngeliat ekspresi dia bahagia aja gue bahagia banget. Apalagi kalau dia teriak bahagia karena gue. Gue pasti udah terbang keangkasa, terdampar dipasir pulau Bali, dan menari dengan Pari disana. Gak penting apapun situasinya, gue lagi bahagia.

Akhir perjalanan malam ini gue akhiri dengan mengantarkan Melly ke kosnya. Gue lihat ekspresinya, dia masih senang. Alhamdulillah, gue udah bisa nyenengin salah satu orang yang gue sayang.

Advertisements

One thought on “Bahagia dan Sengsara Awal 2014

  1. Pingback: Wahyu Yuwono

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s