Komedi

Pemilik Rumah

Wahyu : cuaca beberapa hari ini gak menentu. kadang panas, kadang dingin, kadang juga panas dingin. karena itu, gue selalu sedia mantel didalam bagasi motor. *Senyum

Dosen : “sepertinya diluar sedang mendung.”
mahasiswa : “Iya, mendung ya, pulang sepertinya bu”
Dosen : “Ya sudahlah, sepertinya mau hujan, kita akhiri saja pertemuan hari ini”
Wahyu : “Perasaan gue baru dateng, kok udah pulang aja”

Wahyu : gue itu anak yang rajin. paling gak suka nunggu, tapi sering buat orang nunggu. waktu dispensasi untuk keterlambatan itu 15 menit. tapi buat gue, hahaha itu kecil, gue besarin lagi, jadi 30 menit. mungkin semester ini nilai gue jelek. (muka udah jelek)

Gue sampe dirumah, setelah buka pintu, gue ngelepasin sepatu, gak lupa kaos kakinya. lalu gue masuk kekamar, dan melihat ada orang yang sedang berselimut.

Wahyu : “Wan, Wan” Wahyu menggoyangkan badan Wanda
Wanda : “Hheeeehhh” suaranya berat, seberat nasib buruknya
Wahyu : “Kenapa lo?”
Wanda : “Sakit, kemaren kehujanan”

Wanda : kemaren saya pergi kerumah pacar saya. disana cuacanya bagus, terang, dan hangat (karena digenggam pacar). tapi sekitar 10 km dari rumah Wahyu, saya kehujanan. saya lupa sih, entah 10 km atau hanya 8 km.

Wahyu : “Yaudah yaudah, gue beliin obat dulu”
Wanda : “Beliin permen mint juga ya, mulut saya bau”
Wahyu : “Memang udah darisananya”

Gue lalu pergi ke toko terdekat. gue tidaklah pergi ke apotek, gue hanya pergi dimana ada yang jual obat – obatan. yang penting kan obat. lagian Wanda, minum obat Flu, malah BAB terus. gpp lah, yang penting obat.

Wahyu : “Pak, ada obat demam untuk dewasa”
Penjual : “Binatang apa dek?”
Wahyu : “Manusia pak”
Penjual : “Ohh, tunggu”

Penjual itu tampak melihat – lihat etalase obat. sambil menggeleng – geleng kan kepalanya. beberapa menit kemudian, dia kembali mneghampiri gue.

Penjual : “Wah, tidak ada dek”
Wahyu : “Apa aja deh pak, yang penting biar dia gak ngerasain panas tubuhnya”
Penjual : “Hmm.. gimana kalo ini” dia memperlihatkan obat yang mungkin bisa menghilangkan panas.
Wahyu : “Pak, itu kan obat tidur”
Penjual : “Kan yang penting dia gak ngerasain panas dek”
Wahyu : “Ok deh pak”

Wahyu : Gue gak tau deh gimana jadinya. tapi bener juga sih,biasanya orang yang lagi tidur gak akan ngerasain apa – apa. pinter juga tuh penjual. *mikir

Wahyu : “Wan, ini obatnya, permen mintnya gak ada”
Wanda : “Oh, yaudah gpp yu, tengkyu ya”
Wahyu : “I-ya”

Wahyu : sumpah gue gak tau apa yang akan terjadi sama Wanda nanti. yang penting, dia sembuh. gak sembuh, gue beliin obat cacing.

Wanda : setelah minum obat dari Wahyu, kepala sering ringan, mata mudah menutup, dan akhirnya tertidur. Zzzzz… (Wanda tertidur sambil duduk di kamar)

Kreeekk

pintu dibuka, nampaklah Wiji sedang mengusap hidungnya yang juga flu. tanpa basa – basi dia masuk kekamar gue, melihat keatas lemari, mengambil obat yang ada didalam botol. gue yang duduk didepan tv, membiarkan itu semua. walau gue tau akibatnya.

Wahyu : gue jadi pemilik rumah ini . hahahahahaha *ketawa nyampe keselek bola basket*

Advertisements

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s