Serba - Serbi

Kita Bisa

Post ini gue buat, karena baru aja ngebaca post What Makes Me Happy di saputraroy.com

udah sejak hari senin 25 november 2013 gue gak kuliah. bukan karena gue ngebolos (ceile bahasa sekolah) dosen gak ada yang masuk, dengan berbagai alasan, yang anaknya sakit, dia pergi, dan yang terakhir, katanya karena pilgub yang dilakukan tangal 27 november 2013 hari rabu kemaren.

kampret, sejak hari itu, gue gak ada kerjaan. tiap malam, gue nungguin jam 12an, bukan mau ngepet. gue mau internetan, cuman itu yang bisa gue lakuin. gue gak kerja, kalo gak kuliah, ya gini lontang lantung, golek sana dan golek sini di atas kasur lantai dikamar depan. persis lah macem sapi yang kekenyangan, atau kucing yang lagi pup.

sampe sekarang, tangal 28 november 2013, gue mulai ngalamin pusing dan sangat membosankan berada dirumah. tiba – tiba gue keinget emak dikampung. memang sih, kalo dikampung, gue gak bakalan bisa internetan, gue bakalan susah berkomunikasi, tau berita menghebohkan, yang katanya farhat abbas ditantang Al ke ring tinju, dll. tapi ketika gue berada dikampung, gue rasa gue lebih nyaman disana. gue makan tinggal datang kedapur nyari ikan asin, kalo gak ada, gue ke warung ngambil telur. pasti selalu ada kegiatan gue disana. beda banget sama disini.

disini, ditempat yang jauh dari orang tua, gue bisa tidur jam berapa aja, bangun jam berapa aja, ngelupain kewajiban gue sama sang Pencipta. kalo disana enggak, gue rapi, tidur jam 11 malam, dan bangun jam 5 subuh. begitu terus, tapi setelah itu, meski masih gelap, pasti ada kegiatan, buka warung, nyapu rumah, beresin kamar. beda sama disini. kamar ada semut, ada sampah, ada kenangan masa lalu pun gue biarin, gak peduli. seminggu kemudian baru gue perduli.

satu titik tertentu, gue kangen sama orang tua terlebih emak gue. tapi saat gue udah bareng mereka, gue juga bosen, dengerin bawelnya yang baik, dengerin marahnya yang sayang, dan dengerin candaannya yang garing.

i miss you so bad mom

ketika gue ngebaca postingan roy saputra diblognya, gue jadi keinget perjuangan emak gue untuk nyekolahin gue. gak ada kata susah dalam prinsipnya, yang penting gue senang, gue sekolah. sejak smp gue udah ngekos dan tinggal jauh dari orang tua, jadi waktu kuliah ini, gue udah biasa banget jauh dari orang tua.

gue belajar dari postingan roy saputra, gue belajar menghargai orang tua, candaan mereka yag garing, yang gak sesuai dengan omongan kita sesama teman, yang gaptek super. gue sering acuhin itu, karena gue rasa itu gak penting, dan gak lucu. tapi sebenarnya yang buat orang tua senang itu apa? kita masih memperhatikan dia, ditengah kesibukan kita, ditengah hiruk pikuk bersosialisai di media sosial yang dia gak tau.

gue kangen emak, gue kangen bapak. kangen, banget.

hanya sekedar menghargai apa susahnya sih. gue bisa pastiin, ketika orang tua lu ngomong ke lu, dan tiba tiba lampu led smartphone lu kedap kedip, lu akan ngambil smartphone lu, dan menatap serius kearah smartphone kan. perasaan emak lu gimana? dia akan ngerasa, ternyata lebih penting smartphone dibanding ceritanya.

jujur, gue juga gitu.

dan sekarang, gue tau gimana memberi bahagia kepada orang tua. simple, hargai kehadirannya, hargai omongannya, hargai apapun yang dia lakukan. as simple as that, terlebih ketika lo ngerespon omongan dia dengan serius, gue yakin mereka bakalan senang banget.

gue yakin lu bisa, kita bisa.

Advertisements

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s