Stand Up Comedy

Stand Up = berdiri , Comedy = lucu. Jadi stand up comedy itu adalah berdiri dan melucu.

Gue mikirnya sih itu mudah, ya karena tinggal ngomong lucu terus orang ketawa udah. Tugas menjadi stand up comedy udah selesai. Tapi ternyata itu gak semudah yang gue pikirin.

Materi yang akan disampaikan harus asli buatan sendiri, bukan ciplakan. Gue pernah bilang dijudul sebelumnya bahwa joke (lelucon) itu hanya akan membuat seeorang tertawa beberapa kali, namun jika itu terdengar untuk kesekian kalinya maka lelucon itu hambar dan tidak lucu lagi.

Terus juga mesti pinter acting. Jadi stand up comedian itu lebih susah ketimbang jadi pemain sinetron. Karena stand up comedian, sendirian dipanggung, ngelucu, gak lucu bisa susah nantinya. Beda sama srimulat.

Gue pernah nyoba ini waktu ajang penonjolan diri waktu OMB (Orientasi Mahasiswa Baru) dikampus gue. tepatnya di fakultas gue. Fakultas ekonomi.

Menurut gue materi gue dah bagus, tiba sampe panggung gue gemeteran, kaki gue gak bisa digerakin maju, lidah gue seperti ditahan untuk berbicara. Pengen gue megang stand mic biar gue gak jatuh. Tapi itu gak mungkin gue lakuin.
Entah apa yang gue liat didepan gue. yang penting gue ngomong itu terbata bata. Terus bangun rumah dengan bata bata tadi.(gak nyambung)

Mungkin ada yang ketawa liat gue dipanggung kek anak kecil disuruh memimpin rapat. Ga jelas apa yang gue lakuin. gue sendiri gak dengar suara gue di speaker. Gue ngomong apa yang udah gue hapalin malam tadi.

Ada satu orang yang gue liat dia ngomong ‘ekspresinya mana’ sambil teriak pake toa.

Gue : ha? Hah? Ha? Mirip anak kehilangan emaknya

Gue denger dia ngomong gitu. Tapi gue udah

mati kutu. Gue udah dipites, udah digigit ibu ibu. Udah mati suri mungkin gue dipanggung itu.

Gue akhiri Stand Up kali ini dengan kata kata ‘sekian dari saya wahyu yuwono,semua ini hanya fiktif belaka, jika ada kesamaan nama, kejadian, dan tempat semuanya hanyalah rekayasa belagu’

Gue jalan gontai ke kelompok gue. buset dah. Gue sendiri yang malu. Nampil tanpa adanya persiapan. Materi doang baru 30 persen, acting itu 70 persen. Yang penting menjadi standup comedy adalah, lo harus enjoy dipanggung..

Gue belajar dari masa lalu, tapi bukan berarti gue belajar sejarah.

Gue membuka pintu kemana saja lalu gue kedunia twiterland. Disitu gue ngebaca ada statemen bahwa ada open mic tepatnya jumat malam akan ada open mic yang diadain di café yang pernah gue gunain untuk ngerayain ulang tahun pacar gue.

Dan syarat untuk ikut open mic hanya satu. Mention aja twitter stand up region gue itu.

Gue mention dan bilang ‘min ane ikut open mic dong’.

Dia jawab ‘oke bro.. datang aja ke kafe ya’

Lalu malamnya gue datang kesana. Dan tidak lupa gue bawa pacar gue. gue gak mau datang sendirian karena gak mau dikira jomblo, takutnya kasir disana bisa jatuh di WC pulak kalo gue datang sendirian.

Jeng jeng … *music seram dong DJ*

Gue sampe di café tersebut dan gak tau mana orang orang yang akan open mic. Di twitter gue baca ada 8 orang yang bakalan open mic.

Terus gue liat ada 5 orang, rupa rupa warnanya, merah kuning kelabu merah muda dan biru. Meletus balon ijo? Balon ijo aja kagak ada. Korupsi kata kata nih.

Gue liat mereka lagi bingung nyari yang namanya Wahyuyuwono. Lalu gue dengan gagahnya (baca:bodohnya) menghampiri mereka dan mengatakan ‘ehhmm.. saya yang namanya wahyu bg’ gue liat mukanya lebih tua dari gue, ya gue panggil bg aja.

‘ohh .. okeoke deh’ jawab abg abg yang agak muda tapi tampang tua tadi

Waktu telah menunjukkan jam 19.56 WIB. Waktunya pembukaan untuk Open mic. Dan gue udah duduk di deretan peserta. Bukan, bukan peserta zakat.

Karena gue bisa dibilang orang baru dalam komunitas itu, gue menjadi orang yang tampil ke enam.
Aaaaaaaaaaaaaaarrrggghh….

Gak masalah sih urutan berapa gue nampilnya tapi masalah ada di micnya. Jigong mereka udah pada ngumpul di mic. Gue jadi ogah beat box (emang gue gak pande beatbox). Ini mau beat box apa mau stand up sih. *mikir*

Lalu gue mulai standup .. nih materi gue .. gue bocorin sma kalian. Tapi jangan dibajak yah. Kan ini bukan soal Ujian Nasional. hehe

Materi gue :

“Selamat malam semuanya.. kabar lu baik semua ?
Alhamdulillah, karena kabar Gue malam kurang baik ya. Yang bikin kabar gue kurang baik adalah Karena kemaren malam, tepatnya malam jumat gue ngeliat penampakan. Horror banget, malam jumat liat begituan, gue ngeliat penampakan jomblo – jomblo berkeliaran. Horror banget kan
Tepuk tangan dulu dong buat gaboh dan komunitas standup comedy pekanbaru yang udah ngadain open mic. Kenalin nama gue wahyu yuwono.
Gue dari panam ya, tadi tuh dari panam ke sudirman, gue naik motor, gue sebel banget ngeliat ada polisi ngatur ngatur jalan, disuruh kekanan gue kekanan, udah kekanan disuruh kekiri. Gue kekiri Udah kekiri disuruh kekanan lagi. Ini polisi pacar bukan ngatur- ngatur. Gue bilang . (udah ada di judul sebelumnya)
Jadi jomblo itu gak enak ya. Temen gue ada yang jomblo trus dia lagi nyari kos kosan tapi gak diterima sama ibu kos karena alasan jomblo.
‘bu ada kos – kosan kosong’
‘kamu jomblo apa dah punya pacar’
‘loh , emang kenapa’
‘disini gak terima jomblo, jomblo sukanya ngabisin air’ susah emang..*mikir*

Orang yang LDR itu sebenarnya adalah calon jomblo atau bisa juga disebut ‘jomblo yang tertunda’. 1 x 24 jam harus ngasi kabar sama pacar gitu. Ini pacar apa ketua RT. Temen gue ada yang bilang ‘ pacaran jarak jauh itu konyol’ , padahal dia ldr-an sama pasangannya. Aneh emang.

Tapi kalo kehidupan dikampus gue agak sedih ya. Soalnya kehidupan dikampus gue itu, ga kayak gue liat di tivi tivi.yah .. lu kalo liat di ftv ftv gitu ya, anak muda, mahasiswa, datang kekampus, tabrakan sama cewek, jadian. Itu sinetron banget, tapi enak kalo beneran. Gue juga pengen, kalo misalnya itu kejadian didunia nyata kan enak ya. Jomblo 2 tahun, kek mas mas ini ni (sambil nunjuk org botak), eh 3 tahun ini.. itu jomblo apa kreditan motor mas. Dan semua ngakak.
Itu jomblo 3 tahun pengen punya cewek, incer aja cewek ‘ wah cakep nih’ tabrakin. Duueeeer Guntur menggeleegar. besoknya jadian. Enak kan. Tapi ada gak ada enaknya juga, misalnya lo lagi jalan ga sengaja nabrak cewe jelek. Duaaah ‘ jelek, mati gue jadian dah’ . (teriaaaaaaaaakk). Itu gak enaknya.
Dan Jomblo itu seharusnya banyak banyak shalat istiqarah, iya shalat istiqarah, shalat diantara dua pilihan, pilih hidup atau mati.
Oke selamat malam gue wahyu. Terimakasih.”

Oke itu materi gue. materi gue sebenarnya hanyalah kumpulan joke dari komik yang udah terkenal, istilahnya gue itu heckler. Kan baru pertama kali open mic. Kalo gue udah dianggap di komunitas itu baru kreatifitas gue, gue tonjolin, bukan panu gue aja yang gue tonjolin.

Jangan bilang lo gak tau komik ?

Aduh… kudet (kurang apdet) banget kalo lo gak tau komik.

Komik itu obat batuk. Kalo dijadikan nama merk dagang. Tapi kalo dalam stand up comedy komik itu adalah orang yang ber-stand-up-comedy. Udah paham kan.

Sepertinya gue sukses buat mereka para penonton ngakak, selama gue standup mereka ngakak. Gak tau gue sih itu ngakak ikhlas atau kagak. Yang penting ngakak. Huaahaahahhhaa

Oke .. gue selesai SUC nya. Dan gue kembali ke tempat duduk peserta open mic. Karena gue sendiri yang bawa pacar. Gue diledekin.

‘kalo liat abg yang sama cewenya ini adem banget ya.’sambil nunjuk gue dan pacar gue

Gue senyum dan ketawa ketawa malu malu semut.

Waktu sudah menunjukkan jam 21.13 WIB dan sepertinya gue harus pulang. Karena pacar gue bakalan kena marah ibu kos kalo nyampe malam malam gue bawa pergi.

Gue pamit sama komunitas Stand Up Comedy Pekanbaru. Dan mereka welcome banget sama komik komik baru. Dan gue diundang untuk open mic berikutnya. Oiya.. gak lupa bayar minuman yang gue pesan tadi.

Selama diperjalanan gue bahagia banget. Gue mendapat pelukan dari pacar gue. hangat banget, padahal sebelum dipeluknya tadi dingin. Cewe gue bukan beruang, hangat karena pake jaket.

Ya.. walaupun gak hujan gue udah lumayan senang. Gue masih ada buat dia dan dia masih ada buat gue. kita berdua saling membutuhkan. Simbiosis mutualisme lah bahasa matematikanya. (loh?)

Gue jadi makin sayang sama Melly. melly apakah kamu jadi makin sayang juga sama aku ?

‘oh tentu’ loh kok gue jawab sendiri.. *bingung*

Dan akhirnya sampe juga dikos dia. Waduh pintu kos udah ditutup. Tapi … belum dikunci, jadi masih bisa masuk. Gue bersyukur. *Lalu sujud syukur ditanah yang becek.

Oiya … tadi diperjalanan gue sedikit dikritik. Kata Melly gue kurang total waktu manggung tadi. Total kan nama detergen pikir gue. terus dia juga bilang .. mata gue itu masih terfokus pada beberapa penonton saja, tidak pada semua audience.

Ini adalah saran dan kritik yang harus gue lakukan untuk kemudian hari jika gue mau SUC lagi. Dan masalah materi bisa diliat dan dibuat dari kejadian sehari harilah. Lebih simple dan terkesan buatan sendiri. Ori bahasa kampungnya.

Selesai dari kos dia. Gue langsung balik kerumah. Dan sampe rumah gue langsung tidur dan tidak lupa mengunci pintu, membasuh muka, dan melepaskan skinny jeans yang menyiksa selangkangan gue.

Advertisements

16 thoughts on “Stand Up Comedy

  1. gue suka postingnya, gue suka SUC, SUC indonesia menurut gue berkualitas, dan postingan lo ini bang kalau dibaca ampe kelar membuat gue menyesal, menyesal karena gak punya pacar.. huahhahah

    • Bhuahaha..

      Gua pikir menyesal karena udah ngebaca postingan ini. Tenang, yang udah nkah aja bisa cerai kok, jadi single aja dulu. 😀

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s