Serba - Serbi

Jagung Bakar dan Kebohongan

Banyak cara orang menjalin hubungan tanpa harus melanggar larangan dari orang tua. Jadi sahabatan, jadi teman satu les, satu kampus. Jadi tetangga juga bisa. Dan jadi pacar lima langkah mungkin bisa, bisa dangdutan.

Pacar lima langkah aja sering kelahi. Itu abang gue. tiap saat telfonan. Lagi makan telfonan, lagi masak telfonan, lagi tidur pun telponan (gimana caranya?). Dia termasuk orang alay atau lebay?.

Gue sebagai orang yang mendengar aja ngerasa aneh sama mereka. Kangen kan tinggal jalan kerumahnya. Gak perlu juga telponan mulu. Ababil banget sih tuh cewe. Abang gue jugak

Mana sering kelahi lagi. Pacarannya gak ada kedewasaan sedikitpun. Terus cewenya alay. Baju couple pake tanda panah. Emang jika cowo sama cewe jalan, pegangan tangan itu saudara, teman. Ya jelas pacaranlah. Jadi gak perlulah pake tanda panah. Orang juga bakalan tau sendiri. Aneh aneh

Tapi terkadang banyak yang membohongi orang tua demi bisa jalan sama pacar. Gue juga pernah ngelakuinnya. Ya ketika gue dan Melly berada pada satu tempat les bahasa inggris dikota gue.

Demi cinta bohong pun tak terasa, ketika ditanya kemana ya pasang tampang tak berdosa.

Sore itu suasana komplek perumahan gue masih seperti biasa. Ada ibu yang menggendong anaknya, ada anak anak anak yang bermain layangan, ada bapak bapak yang kadang bermain layangan bersama anaknya.

Gue yang dari tadi sedang menikmati sunset bergegas mengambil handuk dan menyegerakan mandi. Karena setelah jam 7 malam gue akan pergi les bahasa inggris.

Jam 7 pun sudah ditunjukkan di jam dinding rumah gue.

Gue pun mengambil hp dan mengirim pesan singkat kepada Melly.

‘sayang .. udah siap’

‘udah sayang, jemput aja ’

‘ok deh’

Dan gue pun langsung menuju rumahnya. Hanya butuh 5 menit untuk sampai kerumah Melly.

Kita pun berpamitan kepada orang tua Melly. Mereka gak tau bahwa kita punya jalur lain selain ke tempat les.
13 menit kemudian kita sudah menginjakkan kaki di teras tempat les. Namun seketika itu bisikan demi bisikan datang ke kepala gue. dari kanan dan dari kiri.

‘udah cari makanan aja dulu’ bisikan dari kiri

‘jangan.. nanti kualat, kan gak izin itu’ bisikan sebelah kanan

‘lapar kan? Cari makanan aja. Les kan bisa minggu depan’ bisikan dari kiri semakin kuat

‘jangan , jangan, jangan.’ Bisikan dari kanan melemah

‘udah sana, lagian juga udah masuk, nanti dihukum kalo telat’ bisikan dari kiri

Akhirnya bisikan dari kiri mmenangkan kompetisi. Bisikan itu yang gue lakukan. Gue berunding terlebih dahulu sama Melly, dan ternyata dia setuju. Pasangan yang akan gagal ya gini ini.

Udah sampe tempat les, tinggal masuk, terus belajar tapi malah pergi meninggalkan tempat itu. Ampun daah mau jadi apa pemuda zaman sekarang kalau begini ini kerjaannya.

Sepanjang jalan gue berpikir ‘makan apa enaknya malam ini’. Ke Café bosen, bakso masih kenyang, makan kuaci capek ngunyahnya. Lalu terlihat lah ada penjual jagung bakar. ‘emm.. boleh juga’ gumam gue. gue males tanya sama Melly, nanti dia jawab terserah lagi. Kan gue yang repot.

Sebenarnya ke café bukannya bosen, lagi gak ada uang aja sih. Kiriman lagi nyangkut.
Oke fix kita berhenti disalah satu penjual jagung bakar. Dan disana masih belum ada pelanggan. Ternyata kita pelanggan pertama malam ini. Mungkin bisa dapat diskon.

‘sayang, kamu mau jagung bakar rasa apa?’ tanya gue ke Melly

‘kamu?’ tanya Melly balik

‘emm… rasa manis aja deh kamu mau ?’

‘yaudah sayang, rasa manis aja dua’

‘oke deh, minumnya apa?’

‘teh botol sosro aja’ gue rasa dia korban iklan, apapun makanannya minumnya teh botol sosro.

‘sip deh sayang’

Lalu gue mesan jagung bakar yang sudah kita rencanakan tadi. Melly sudah duduk disalah satu kursi.

Namun malam ini gue gak ngeliat bintang yang bersinar dilangit serta bulan yang setia kepada bumi. Mungkin mereka lupa bertugas, atau memang mereka tidak bertugas. Tuhanlah yang mengaturnya.

5 menit kemudian pesanan pun datang. Kita menyantapnya namun dengan perlahan karena menyesuaikan dengan jam pulang para siswa yang les. Gak mau ketauan kalo gak les. Pergi tepat waktu pulang pun tepat waktu. Itulah gue
Tapi semua gak sesuai rencana yang telah gue susun sore sebelumnya. Tiba tiba angin begitu kencang dan gerimis mengundang. Karena awal yang buruk. Akhir juga buruk. Ya begitulah siklus hidup. Sesuatu yang diawali buruk akan berakhir buruk juga.

Gue memang suka hujan. Tapi tidak kali ini.

Apa yang bakalan gue bilang sama orang tua melly jika mengetahui kita tidak les. Karena hujan ini terjadi sebelum jam pulang les. Dan gue yakin pakaian kita sedikit basah.

‘sayang gimana nih’ tanya Melly sedikit bingung

‘ya disini ajalah’ kebetulan ada payungnya di meja tempat gue

‘yaudahlah, tunggu hujan reda aja’ katanya

‘maaf sayang, mungkin karena kita bohong nih’

‘ya kamu sih’ dia nyalahin gue, padahal dia juga bilang dia males masuk.

‘heh’ gue menghela nafas

Mungkin gue kualat kali ya. Waktu mau pergi tadi bulan masih ada, ketika gue sampe tempat penjual jagung tiba tiba bulannya hilang dan beberapa saat kemudian hujan. Nasib nasib

Gue sering sih kualat. Apalagi waktu bohong sama orang tua. Dulu waktu mama gue nyuruh gue pulang cepat, tapi gue bilang gue ada tugas. Pas gue pulang ban motor gue bocor.

Bohong itu gak baik. Mungkin bisa menyembunyikan kesalahan yang mungkin kita gak pengen orang tau tentang itu. Tapi itu sementara, semua pasti akan terbongkar. Pasti.

Jujur itu baik, tapi menyakitkan. Kadang perkataan jujur dianggap salah, atau bahkan sangat menyakiti. Tapi itu baik. Lebih baik jujur sekarang ketika kita melakukan kesalahan daripada jujur saat kebohongan itu terbongkar. Mungkin kata maaf sangat susah diucapkan.

Ada lagi hal yang ngebuat gue bener bener seperti kualat malam ini . Gue kesemprot air becek didekat parkiran motor gue.

Waktu itu hujan pun mulai menunjukkan kalo gue udah boleh pulang. Gue kepenjual untuk ngebayar makanan kita. Selesai dari ngebayar makanan itu gue ke motor untuk ngambil jaket yang ada di bagasi motor. Jaket untuk Melly karena dia gue liat kedinginan.

Gue sih pengen peluk dia biar detak jantungnya tidak terlalu cepat. Kan bahaya banget kalo detak jantung kecepatan, bisa kena serangan jantung dia nanti. Trus gue jadi Jodi (jomblo Ditinggal Mati)

Tapi tiba tiba ada mobil kencang yang gak memperhatikan sekitar tepi jalan. Gue juga gak tau kalau di dekat parkiran gue jalannya agak berlobang sehingga ada air yang tergenang. Dan alhasil ketika gue ngebuka jok motor punggung gue kecipratan becekan tadi karena mobilnya kenceng banget.

Gue teriak marahin mobil itu. Tapi percuma mobil itu kenceng, jadinya gak dengar gue ngomong.
Cukup deh kali ini aja gue kualat karena bohong sama orang yang lebih tua. Dan semoga besok besok gue bakalan ngikutin bisikan dari kanan.

Gue dan Melly pun meninggalkan tempat Jagung Bakar yang menjadi tujuan kebohongan yang semata mata hanya karena kemalasan gue dan Melly. Malas yang ngebuat kita meninggalkan pendidikan demi kesenangan yang sementara. Hanya kemalasan yang bisa begitu.

Semenjak saat ini gue beraniin diri untuk meminta izin kepada mama Melly kalau kita akan pergi kesuatu tempat. Diizinin alhamdulillah, gak diizinin keterlaluan banget mamanya Melly.

Ya gue bisa nyimpulin. Kebohongan itu jika dilakukan hasilnya jadi jelek.

Jagung Bakar maafkan aku telah menjadikanmu kambing hitam dalam kebohonganku. Melly maafkan aku karena telah melibatkanmu dalam kebohongan ini. Mama Melly, yah mama Melly udah tidur, ga jadi minta maaf deh. hehe

Advertisements

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s