Serba Salah

Malam minggu gue gak seperti biasanya. Yang indah, romantic, dan penuh canda tawa. Tapi malam minggu kali ini, sepi. Lebih sepi daripada dimall. Bukan karena pacar gue lagi diluar kota, tapi karena gue membuat kesalahan yang bikin dia kesal dan marah. Wuuu….

Sorenya sebelum malam minggu. Dia nyuruh gue buat masangin protector untuk laptopnya. Sejenis plastic transparan yang  merekat. Kaca film kalo bahasa gue. dan itu untuk menutupi punggung layar laptop. Bagian luar laptop loh.

Kaca film itu dibelikan papanya yang ada diluar kota.

v   

Gak tau kenapa pacar gue ini menganggap gue bisa segalanya.

Misalnya: gue pernah disuruh buat ngerjakan tugas civic-nya. Persoalan tentang pemerintahan Indonesia. Gue disuruh menganalisa kejadian korupsi diindonesia dan memberi pendapat tentang kinerja KPK.

Oke gue terima. Karena gue tau dikosnya gak ada tivi untuk nonton berita. Jadi gak ada salahnya kalo gue bantuin dia buat tugas. Padahal gue yang sepenuhnya buat tugas dia. Kalo nilai dia bagus toh gue juga yang bakalan bangga.

Keesokan harinya tugas itu sudah selesai gue kerjakan. Gue kasi beberapa lembaran jawaban buat dia. Hasil kerja gue. dan dia gak bakalan tau bahwa gue ngerjakan semua ini sampe jam 2 pagi. demi dia.

Dia sudah terima jawaban tadi dan siap siap untuk mengumpulkannya. Gue hari ini gak ngampus digedung B. Tapi karena gue lewat fakultas dia, jadi bisa ngasi tugas ini. Fakultas gue itu gedungnya ada dua. A dan B.

Pertama liat jawaban yang gue berikan. Dia gak setuju. Gak tau kenapa, padahal menurut gue jawaban yang gue kasi itu adalah kenyataannya. Ya tapi .. karena dia juga gak ngerti sama pelajarannya, dia akhirnya terima aja. Lalu gue dan dia pergi ke kelas masing masing.

Siangnya gue baca sms dari dia dan dia berterimakasih.

‘sayang .. makasih ya udah buatin tugas civic(pemerintahan) aku’

‘tapi tugasnya tadi kamu bilang salah’

‘enggak sayang, aku yang salah’

‘hah? Kok bisa kamu yang salah’

‘iya.. aku gak ngerti tentang pemerintahan, tapi bilang ini salah pula’

‘trus taunya gak salah dari mana?’

‘karena aku salah’

‘serius sayang’

‘tadi waktu aku kasi tugas ini sama dosen, terus dia meriksa. Terus dia manggil nama aku, dan kulihat nilai aku A, ibu dosen tu senyum senyum bangga sama aku’

‘hehehe bagus dong.. selamat ya sayang’

‘kok selamat, kan kamu yg buat’

‘ya tapi kan tugas kamu’

‘oiyaa.. maksih sayaaaang :*’

‘sama sama, belajar lagi sana’

‘ok bos’

Gue seneng banget nilainya bisa tinggi. Tapi yang gue gak senang adalah mulai saat ini dan detik ini dia menganggap gue bisa segalanya. Paraah banget padahal gue bukan dewa *nyanyi lagu armada*

v   

Dan sore tadi sebelum malam minggu gue yang suram. Dia kembali memaksa gue untuk melakukan sesuatu yang gue gak bisa. Yah … gue bener gak bisa, tapi gue usaha demi dia. Dan masih demi dia.

Gue pernah ngelakuin ini sebelumnya. Yaitu masang sticker mio Thailand ke motor mio gue yang dulu. Dan alhasil karena gue mencoba melakukannya sendiri semuanya gagal. Gue mesti beli sticker mio Thailand yang baru. Apeeess.

Dan disituasi sore ini. Gue bukannya gak mau bantuin dia. Tapi gue cuman takut kalo kalo papanya harus beli kaca film ini. Dan gue juga gak bisa ganti.

Tapi egoisme pacar gue gak bisa diatur. Dia tetap memaksakan gue buat masang kaca film itu.

‘sayang aku gak bisa masang kaca film ini, takutnya jelek’

‘yaudah gak apa apa’ dan ini sudah mulai maksa

‘yaudah’ sedikit kesal

Yaapp.. kaca film itu memang sudah menempel ke punggung layar laptop tapi enggak rata.

Kutukan kepada gue untuk tidak bisa menjadi penjual kaca film dan sticker itu berlanjut. Gue gagal memasangnya dengan rapi. Semuanya berantakan, banyak yang tidak merekat ke laptopnya, jadi meninggalkan gelembungan yang gak bisa gue tekan. Dan itu menjadikannya jelek.

Dan dengan postur kaca film yang tidak rapi tadi pacar gue marah ke gue.

‘yaampun… jelek banget sih’ menggerutu sambil kaget

‘ya kan aku gak pande, tapi kamu maksa’ gue membela diri

‘kalo gak bisa !! gak usah dipaksain’ mulai marah

‘yang maksa kan kamu kok aku yang salah’ gue membela diri

‘yaudahlah ha’ menggerutu, marah dan manyun. Mukanya mirip kuda berbehel ngamuk.

Lalu dia masuk kamar dan menyiapkan barang untuk pergi ketempat saudaranya. Gue yang ngantar pastinya.

v   

Selama diperjalanan. Gak ada percakapan yang dia mulai. Gue yang memulainya. Dan itupun gak diresponnya. Nasib gue apes malam minggu ini.

Gue heran sama perasaan wanita. Gue kurang apa sih?. Gue udah mencoba ngelakuin yang dia mau. Tapi dia? Gak menghargai itu. Gak gue kerjain dia marah, gue kerjain dan salah hasilnya dia juga marah.

Gue kan bukan doraemon yang punya kantong ajaib. Gue bukan avatar yang punya ilmu angin, gue juga bukan naruto yang bisa berubah menjadi monster rubah.

Yang gue bisa itu cuman simple dan sederhana. Gue bisa selalu ada buat dia saat dia butuh, dan gue bisa buat dia ketawa saat bersama gue. ya walaupun alasan dia ketawa karena gue udah mulai keliatan bodoh depan dia. Gue gak peduli, yang penting dia udah bisa bahagia pacaran sama gue. udah. Gue gak berharap dia ngebales semua itu. Gue cuman mau dia bahagia. Tapi tetap harus bahagia sama gue.

Gue memang gak ganteng, gue gak kaya. Tapi gue yakin ini cuma sekarang dan hanya masalah pada waktu. Masa depan gue?. semua masih misteri.

Dan sesampainya dirumah saudaranya kejadian masih sama. Dia masih diam dan jutekin gue. Diam itu memang gak nambah masalah, tapi diam juga gak nyelesaiin masalah.

Mencoba mengalihkan pembicaraan lain. Dia mulai meminjam BB gue. bb gue dirazia lagi. Rutin setiap minggu. Udah cocok jadi Polwan nih pacar gue, tapi sayang dia penakut.

Dan masalah kedua pun terjadi…

‘kamu gak ngucapin ulang taun sama dilla’ dia tau karena dilla buat pm my birthday

‘udah kok’

‘mana?’ mulai curiga

‘udah aku endchat’

‘kenapa diendchat, macem – macem?’

‘enggak kok, cuman ngucapin doang’

‘terus kenapa harus diendchat’ mulai marah

‘kemaren diendchat semuanya, gak dia doang’ ngeles

‘oh yalah’ ngambek, marah, dan rasa pengen ngebentak gue bercampur. Namun akhirnya dia diam.

Lagi lagi dan lagi …. Dia DIAM.

Serba salah jika harus ngeladeni cewe yang marahnya diam. Gue lebih baik dijambak, dicubit, dan di bentak bentak ketimbang harus didiemin. Ya gue dulunya sering digituin sama mama gue, jadi sekarang udah kebal. Lebih baik gue dikelas bareng dosen killer dibanding ngeladeni cewe yang lagi marah terus marahnya diam. Iya .. bahaya banget ngeladeni cewe seperti ini.

Gue ngomong gak ditanggepin.. gue ngomong lagi gak ditanggepin… gue gak ngomong dia tanggepin. Aneh

Gue ngelambaiin tangan kekamera karena gak sanggup lagi. Gue minta maaf gak ditanggepin yaudah gue pamit pulang. Lebih baik gue pulang.

Belum lagi sampe rumah dia udah sms gue.

‘hebat ya sekarang, udah berani endchat enchat, sama cewe pula lagi itu,’

‘maaf’ gue jawab

‘yaudah.. jangan salahkan aku kalo aku kek gitu juga’ cewek gue tipenya orang pendendam.

‘terserah kamu, aku salah’

‘ok.. fine’ jawabnya singkat

Ini yang gue gak suka dari yang namanya “pacaran’. Gue ngerasa apa yang gue lakuin itu seperti dibatasi. Memang gak semua tapi hampir keseluruhan. Hampiir. Dan pacaran itu banyak serba salahnya buat cowok.

Misalnya: cewek bakalan gak senang kalo dibilang jelek. Minimal hal yang dia lakuin itu manyun.

Ketika cewe gue nanya ‘sayang aku cantik gak’ gue bakalan jawab ‘cantik dong’. Dan yang serba salahnya adalah dia ngebandingin dirinya dengan cewe lain, yang menurut gue lebih cantik dari dia. Itu kenyataan yang gue liat.

‘sayang aku sama dia cantik mana’. Kata kata ini yang ngebuat dia sering manyun. Gue bingung mau jawab apa. Kalo gue jawab cantikan cewe lain dia bakalan marah, sedangkan kalo gue jawab cantikkan cewe gue, gue bohong dan gue jadi seorang munafik.

Gue gak mau ngasi cinta yang berisi kebohongan kepada pacar gue. gue lebih baik jujur tentang semuanya. Karena cinta yang diisi dengan kebohongan biasanya berakhir karena kebohongan itu terbongkar. Waspadalah memilih pasangan. Banyak yang romantic tapi disertai kebohongan namun juga masih ada yang cuek tapi cintanya tulus. Waspadalah waspadalah.

‘cantikan dia’ gue jujur

‘oh yalah’ dia marah lagi.

‘sayang… mungkin kamu gak cantik, tapi aku sayang kamu. Dia memang cantik, tapi yang sayang dia kebanyakan karena dia cantik dan pasti hanya napsu belaka. Kamu ? cantik juga gak terlalu, pinter juga sedikit, tapi gak tau kenapa cinta ku udah mentok kekamu’. Gue coba menjelaskan.

‘iyaiya’ masih manyun

Dan serba salah yang sering gue alamin ketika pacaran yaitu waktu mau makan malam saat malam minggu bareng dia. Itu .. ribet banget.

‘sayang.. makan apa kita malam ini’

‘terserah’

‘makan sate aja ya?’ gue memberi option

‘gak mau.. gak kenyang’ jawabnya

‘makan nasi goreng’ option ke dua

‘gak mau juga, dah bosen’ jawabnya lagi

‘jadi maunya makan apa?’

‘terserah’

‘heeh’ gue menghela nafas.

Gue bingung dengan situasi ini. Sebenarnya gue yang salah apa dia yang benar.(bedanya apa?)

v   

TERSERAH itu adalah satu kata dimana satu orang yang mendengarnya akan kebingungan. Dan yang mengucapkannya tenang tenang saja. Karena dia ngomong terserah gue akhirnya ngajak dia ke restoran padang. Cek and ricek dompet. ‘oh ternyata gue bawa dompet’. Masalahnya beberapa minggu yang lalu gue pernah kelupaan bawa dompet saat ngajak dia makan di restoran.

Dan semenjak itu. Gue selalu meriksa kantong belakang sebelum pergi dari rumah.

Suasana malam minggu ini begitu hening, diam dan gak nyaman. Lebih menyeramkan ketimbang rumah gue. sepertinya pacar gue gak maafin gue malam ini. Lebih baik gue pulang. Ya ini adalah cara satu satunya daripada gue dijadiin patung didalam guci yang gelap.

Dipejalanan gue sedikit menyesal karena udah endchat percakapan gue bareng dilla. Gue bener bener gak macem macem. Gue cuman ucapin selamat ulang tahun dan nanyain tugas. Selesai gitu doang.

Tapi beneran deh, semua gue endchat kecuali percakapan gue sama pacar gue. Gue males nyimpan chat banyak banyak karena kebanyakan BroadCast. Tapi sudahlah.. nasi sudah menajdi bubur. Dan sebulan kemudian gue jualan bubur. Ya enggaklah.

Perasaan gue diselimuti kegelisahan yang amat sangat menghantui hati ini. Gue bener bener gak tau harus ngelakuin apa. Gue udah akui kesalahan gue, dan udah kasitau alasannya tapi dia gak ngerti dan belum bisa maafin gue. Mungkin dia lagi PMS. Jadi harus lebih dimengerti. Seperti kata ada band ‘karena wanita ingin dimengerti’ iya gak sih dari ada band?. Ga taulah.

Tidur gue pun jadi gak nyenyak. Biasanya sebelum tidur gue mikirin hal indah bersama dia. Tapi sekarang gue tidak bisa memikirkan keindahan itu lagi. Yang ada dipikiran gue adalah ‘gue harus bisa buat dia ketawa, gue harus bisa buat dia maafin gue, gue lapar’.

Ngomong ngomong soal lapar. Ternyata lapar itu bikin ngantuk gue nambah.(bukannya kenyang yg bikin ngantuk). Karena didapur hanya menyisakan sampah dan kentang mentah akhirnya gue gak jadi makan,lalu kembali ke kasur yang sudah menggoda gue.

Lalu dengan egois dan bernapsu gue memeluk bantal guling yang tak berdaya. Ya semoga aja dengan begitu gue bisa mimpi indah. Walaupun pikiran ini tetap tertuju pada kesalahan yang telah gue lakuin.

Semoga … semoga … semoga gue mimpi indah . amiin.

Advertisements

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s